Mengapa Belanja Online Sangat Adiktif?

Mengapa Belanja Online Sangat Adiktif?

Mengapa Belanja Online Sangat Adiktif? – Pada tahun pandemi terakhir, jutaan orang beralih ke internet untuk memesan bahan makanan, perlengkapan rumah tangga, dan barang-barang lain yang biasanya mereka beli secara langsung. Ponsel dan laptop kami menjadi surga perdagangan yang bersih. Namun bagi sebagian orang, belanja online dengan mudah berubah dari strategi konsumen yang nyaman menjadi perilaku yang berlebihan dan berbahaya.

Mengapa Belanja Online Sangat Adiktif?

Manual Diagnostik dan Statistik Gangguan Mental tidak secara resmi mengklasifikasikan kecanduan belanja (atau, lebih teknis, “pembelian kompulsif” atau “oniomania”) sebagai gangguan. Namun demikian, para profesional telah mengenalinya sebagai masalah selama lebih dari satu abad — psikiater berpengaruh Jerman Emil Kraepelin pertama kali menggambarkannya pada awal 1900-an. playsbo

Pembelian kompulsif semakin mudah dilakukan dengan munculnya komputer. Saat ini, survei menunjukkan 6 persen orang Amerika (banyak dari mereka adalah orang muda) berjuang untuk mengendalikan pengeluaran mereka, dan banyak yang lebih memilih untuk membeli melalui internet. “Belanja online itu mudah,” kata Melissa Norberg, seorang profesor psikologi di Macquarie University. “Itu ada di sana di rumah, dan Anda terjebak di sana. Mari kita lihat apa yang ditawarkan Amazon kepada saya.”

Bagaimana Mengetahui Saat Itu Masalah

Tentu saja, kita semua memanfaatkan Amazon dan sejenisnya sekarang dan nanti. Seperti perilaku apa pun, perilaku ini ada pada spektrum. Jadi bagaimana Anda tahu ketika Anda telah mencapai ekstrim?

Kecanduan belanja online lebih dari sekadar menghabiskan terlalu banyak waktu menjelajahi web. Ini adalah keasyikan yang konstan, dorongan yang luar biasa untuk berbelanja, dan tepatnya untuk berbelanja — kepuasan datang dari proses, bukan dari kepemilikan itu sendiri. Imbalan dipisahkan dari tujuan praktis.

Dalam tinjauan penelitian tahun 2015 tentang pembelian kompulsif, penulis menulis bahwa pasien melaporkan bahwa mereka “jarang atau tidak pernah menggunakan barang yang dibeli.”

Kenikmatan mendapatkan sepatu dan peralatan dapur yang berlebihan, dapat diduga, akan cepat berlalu. “Tak lama setelah mereka melakukan pembelian, mereka sering merasa sangat buruk,” kata Norberg. Rasa malu dan kecewa ini adalah ciri lain dari kebiasaan yang tidak sehat, dan itu memberi makan kebiasaan itu. “Ini siklus penguatan ini,” tambahnya. “Kamu merasa baik, lalu kamu merasa buruk, jadi kamu ingin merasa baik lagi.”

Pembelian kompulsif sering dimulai, dan diakhiri, dengan emosi negatif: kesepian, depresi, kecemasan. Seseorang mungkin beralih ke belanja karena mereka tidak mampu mengatasi beberapa stres dalam hidup mereka, atau untuk meningkatkan rasa diri mereka sendiri. Tapi itu juga bisa dimulai dengan keadaan pikiran yang lebih netral, seperti kebosanan.

Prinsip dasarnya adalah bahwa manusia berusaha untuk meningkatkan suasana hati mereka, dan dalam satu tahun isolasi dan ketidakpastian, banyak yang lebih membutuhkan mekanisme koping daripada sebelumnya. Kita sering merujuk (dengan agak sembrono) pada pengeluaran emosional ini sebagai terapi ritel. Namanya menyesatkan, karena menyiratkan tindakan itu akan meningkatkan kesehatan mental — kebalikannya jauh lebih mungkin.

Pembelian kompulsif dapat mengganggu lebih dari kesehatan mental pribadi juga. Konsekuensi finansial sudah jelas dengan sendirinya, dan banyak orang telah berbelanja sendiri ke dalam utang. Tetapi karena perilaku tersebut menghabiskan lebih banyak waktu dan perhatian, perilaku tersebut dapat dengan mudah memicu konflik dengan keluarga dan teman, atau mengganggu pekerjaan, sekolah, dan kewajiban sosial lainnya.

Faktanya, seorang pecandu belanja online tidak perlu menghabiskan satu dolar untuk kebiasaan itu menjadi masalah — pengguliran tanpa akhir saja sudah cukup sering. Pada saat itu, Norberg mengatakan, “itu menjadi sangat penting dengan mengorbankan hal-hal lain.”

Mengatasi Ketergantungan

Ada sedikit penelitian tentang penyebab pembelian kompulsif, meskipun para peneliti menduga bahwa hal itu membajak sistem penghargaan tubuh kita dengan cara yang sama seperti kecanduan perilaku lainnya, seperti perjudian. Aktivitas berbelanja dan membeli memberikan aliran dopamin, dan euforia singkat yang terkait dengannya, kemudian membuat kita merasa serendah biasanya.

Vendor internet menggunakan gudang taktik penjualan yang cerdik melawan otak kita yang sedikit, sehingga semakin sulit untuk menahan keinginan untuk membeli. “Pemasar tahu, mungkin lebih baik daripada psikolog klinis, apa yang mendorong perilaku pembeli,” kata Norberg.

“Mereka benar-benar selaras dengan cara orang mengonsumsi.” Algoritma memberi Anda iklan yang tidak diminta berdasarkan riwayat pencarian Anda. Amazon secara otomatis menyarankan item untuk dipasangkan bersama. E-tailer menawarkan penjualan kilat dan skema “beli sekarang, bayar nanti”.

Belum ada obat yang terbukti efektif dalam mengobati kecanduan belanja (walaupun, mengingat hubungannya yang erat dengan gangguan mood lainnya, seperti kecemasan dan depresi, kedua masalah tersebut dapat diobati dengan satu pil). Beberapa penelitian telah menemukan bahwa terapi perilaku kognitif kelompok membantu, dan bantuan mandiri yang dipandu terkadang dapat mencapai intervensi yang diperlukan.

Bagi sebagian orang, strategi do-it-yourself yang lebih sederhana mungkin sudah cukup. Norberg menyukai pendekatan perhatian penuh. Pertama, dia merekomendasikan untuk merenungkan perilaku Anda dan apakah Anda membeli barang-barang yang tidak Anda butuhkan. Satu indikasi yang jelas — dan sangat umum — adalah bahwa pembelian itu bahkan tidak pernah meninggalkan kotaknya.

Selanjutnya Anda perlu mengidentifikasi apa yang memicu Anda untuk berbelanja. Apakah setiap kali Anda merasa kesepian, atau setiap kali Anda melihat laptop Anda? Beberapa pemicu, seperti mengaktifkan aplikasi belanja, dapat dengan cepat dihapus dari kehidupan Anda.

Orang lain tidak bisa. “Anda tidak akan bisa membuang laptop Anda,” kata Norberg. “Anda harus belajar, bagaimana cara menggunakan laptop saya, tetapi tidak melakukan pembelian yang berlebihan?”

Mengapa Belanja Online Sangat Adiktif?

Untuk itu, ia menyarankan menghadapi masalah dengan berani. “Ini tentang membuka laptop kita, pergi ke Amazon, melihat hal-hal yang kita inginkan, membiarkan diri kita merasakan ketidaknyamanan itu, dan hanya duduk dengannya dan sangat berhati-hati.”

Kemudian, temukan cara yang lebih sehat untuk mengisi kekosongan psikologis: Panggil teman, lari, membaca buku, berlatih hobi. Semua ini dapat meringankan masalah emosional yang memicu kecanduan belanja, kata Norberg. “Ini menemukan cara berbeda untuk memenuhi kebutuhan Anda.”